Ingatan, energi, ketenangan: sekutu terbaik di meja poker adalah pisang

Ingatan, energi, ketenangan: sekutu terbaik di meja poker adalah pisang

Tidak lama lagi untuk bagian terpenting dari musim langsung poker di level tertinggi.

Antara Seri Poker Dunia dan Tur paling bergengsi yang melintasi pantai kota-kota terindah di dunia, mari kita ambil contoh EPT Montecarlo dan Barcelona, ​​bulan-bulan terpanas dalam setahun menanti kita.

Inilah cara terbaik untuk menangani mereka dari setiap sudut pandang.

Apa yang harus dimakan selama turnamen langsung

Banyak pemain poker, pada lebih dari satu kali, menemukan diri mereka dalam kesulitan ketika harus memilih sistem tenaga yang paling cocok untuk turnamen poker langsung.

Kami mencoba, berkat artikel yang muncul di Pokernews beberapa waktu lalu, untuk mengelompokkan makanan yang paling bisa membantu kami memainkan acara yang panjang.

Jelas ini juga berlaku untuk turnamen yang kurang bergengsi, jadi lakukan yang terbaik menurut Anda.

Makanan untuk membantu daya ingat Anda

Ada beberapa hal yang lebih penting dalam poker daripada memiliki ingatan yang baik – atau jika ada, kita telah melupakannya. Dari mengingat kartu yang diperlihatkan pemain, hingga isyarat fisik yang memicu tindakan Anda sendiri, otak kita perlu mengingat kejadian sebelumnya dengan jelas jika ingin sukses. Tapi makanan apa yang meningkatkan kemampuan Anda untuk mengingat?

Otak kita merespons perintah kita melalui neurotransmiter biokimia dan apa yang membantu ingatan Anda disebut asetilkolin. Ini dapat membantu ingatan Anda, tetapi juga membantu rentang perhatian Anda secara keseluruhan. Untuk mempertahankannya pada tingkat yang dapat diterima, kita harus mengonsumsi makanan yang mengandung kolin. Makanan seperti itu memang sulit ditemukan di dalam dan sekitar kasino, jadi mungkin perlu menyiapkan “makanan kenangan” Anda bahkan sebelum Anda tiba di kasino.

Beberapa makanan yang mengandung kolin adalah jeruk, pisang, brokoli, kembang kol, buncis, kacang tanah, oat, tomat, kol, jagung, barley, dan salmon. Jelas hindari memakannya sekaligus, yang akan menjijikkan, tetapi memasukkan beberapa dari mereka ke dalam diet Anda saat Anda bermain poker sepanjang hari adalah ide yang sangat bagus.

Pembanding Bonus

Komparator ini membandingkan bonus sambutan yang saat ini dapat diverifikasi di situs operator Italia. Tabel ini memiliki fungsi informasi dan operator ditampilkan dalam urutan acak.

Makanan untuk meningkatkan energi Anda

Tidak apa-apa untuk dapat mengingat kartu apa yang dimiliki pemain di sebelah kiri Anda saat showdown beberapa orbit yang lalu, tetapi Anda juga perlu mempertahankan tingkat energi yang akan mencegah Anda jatuh setelah dua jam bermain. Kami harus memperingatkan Anda tentang potensi efek negatif dari gula dan kafein, tetapi apa alternatifnya? Ada banyak.

Makan makanan yang mengandung serotonin membantu meningkatkan energi Anda secara alami, serta menjaga keseimbangan suasana hati Anda dengan membatasi kecemasan atau stres yang mungkin Anda rasakan. Ini selalu menjadi keuntungan saat bermain, terutama jika ini adalah pertama kalinya Anda mengikuti turnamen besar.

Beberapa makanan yang mengandung serotonin antara lain coklat, kentang, biji-bijian, yogurt, alpukat, daging merah tanpa lemak, bayam dan kacang polong. Oh, dan pisang lagi. Inilah salah satu alasan mengapa petenis sering terlihat mengunyah makanan kesukaan monyet.

Makanan untuk membantu Anda tetap tenang

Tanyakan kepada pemain poker yang sukses apa keahlian terbesar mereka, dan banyak yang akan menjawab bahwa kemampuan untuk tetap tenang dan sabar telah membantu mereka paling sukses.

Otak Anda membutuhkan dopamin, neurotransmitter yang membantu Anda tetap tenang dan meningkatkan rasa bahagia secara lebih langsung. Mari kita hadapi itu, ketika Anda baru saja menggertak seluruh tumpukan Anda pada giliran dan Anda memohon lawan Anda untuk melipat, tidakkah Anda berharap mendapat sedikit bantuan untuk tetap tenang?

Ada beberapa makanan yang bisa Anda makan yang menghasilkan dopamin, seperti protein (daging tanpa lemak, ayam, kalkun, atau ikan), serta semangka, keju, kacang-kacangan, polong-polongan, dan pisang.

Author: Nicholas Edwards